waduk rajui safariku
Waduk Rajui dari ketinggian tebing, sekitar 40 meter. Photo: Makmur Dimila
Kabupaten Pidie dikenal orang sebagai daerah yang minim objek wisata. Saya tak begitu percaya. Kawan-kawan saya banyak yang menghabiskan hari-harinya di hutan dan gunung di kawasan ini, dengan membawa cerita yang terkadang melelehkan liur.

Saya sendiri baru bisa menikmati yang di pinggir-pinggirnya saja. Misal ke Guha Jepang, Kolam Putroe Bungsu, dan Waduk Rajui di Desa Masjid Rajui, Kecamatan Padang Tiji. Semuanya sekali jalan dalam satu hari, sudah seperti mengambil paket tur wisata komersial.

Waduk Rajui dibangun pada lereng bukit. Saya memanjat tiga lereng bukit di waduk yang dibangun menghabiskan dana Rp 99, 2 M itu. (Baca: Waduk Rajui Senilai 99,2 Miliar di Pidie).

waduk rajui safariku
Berada di ketinggian, lokasi waduk ini menyejukkan badan dan mata. Photo: Makmur Dimila

Sebaiknya baca dulu Mampir di Kolam Putroe Bungsu

Dari ketinggian, saya lihat warga memadati pinggir waduk; menyaksikan pantulan diri mereka pada permukaan air yang tenang. Sebagian memancing, bercengkerama dengan kawan, atau pemuda yang sekedar memamerkan suara knalpot baru dengan bolak-balik di jalan sekitar waduk.

Saya sendiri melihat Waduk Rajui mirip danau.

Namun di sisi lain, mengingat ramai sekali pengunjungnya, ia bagai Kawasan Puncak seperti yang saya lihat di Jawa Barat. Orang dari berbagai kalangan, bermacam kendaraan, datang sekedar bersantai.

Tapi dari atas tebing waduk ini, saya rasa cocok untuk selfie. 😀

Saat meninggalkan Waduk Rajui, semakin banyak orang berdatangan. Ada yang bawa istri dan anak: datang dengan mobil SUV–mobil keluarga, ada pula sekelompok remaja perempuan berpose di tebing sekitar kompleks waduk, bahkan ada seorang pemuda tampak linglung di atas sepeda ontelnya.

Ini kali kedua saya mengunjungi Waduk Rajui. Sekitar 2011, saya bersama Jhon Illusion, datang ke lokasi ini. Namun masih tertutup karena sedang dalam pengerjaan. Rupanya saya baca-baca di media online, lokasi ini baru dibuka sejak awal 2015.

So, jika Anda ke Kabupaten Pidie dan ingin menikmati rekreasi yang mudah diakses dan gratis, Waduk Rajui mungkin salah satu pilihannya.[]

Writer: Makmur Dimila

Berjalanlah… dan ceritakan pengalamanmu 🙂

Selfie itu perlu, mengenangnya di masa tua, mungkin. :D
Selfie itu perlu, mengenangnya di masa tua, mungkin. 😀
waduk rajui safariku
Waduk Rajui dari ketinggian tebing, sekitar 40 meter. Photo: Makmur Dimila
waduk rajui safariku
Saya membayangkan ada beberapa kano untuk pengunjung mengelilingi danau kecil itu. Photo: Makmur Dimila
waduk rajui safariku
Saat pulang dari Waduk Rajui, saya mendapati gadis-gadisi ini seperti ingin menari di tebing itu, entah sekadar groufie. Photo: Makmur Dimila.
pesepeda waduk rajui safariku
Juga saat keluar dari area Waduk Rajui, saya melihat abang ini dengan sepedanya, sendirian di tepi jalan: menunggu kekasih? Photo: Makmur Dimila
keluarga safariku
Keluarga yang bahagia, kalau sore jjsnya ke Waduk Rajui. Photo: Makmur Dimila

 

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here